KHUTBAH JUMAT

KHUTBAH JUMAT

KITAB DIRI

الْحَمْدَ لله. إِنَّ الْحَمْدَ لله نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بلله مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ الله فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إله إلا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

يَاأَيُّهاَ الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا الله حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

يَاأَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِي تَسَآءَلُونَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ الله كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا . يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَن يُطِعِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا أَمَّا بَعْدُ

أَمَّا بَعْدُ

Hadirin sidang Jumat yang diberkahi Allah!

Marilah kita senantiasa memuji Allah meski hanya dengan sebuah ucapan ringkas, alhamdulillah. Lalu kita ucapkan salawat kepada Rasulullah: اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه اجمعين. Kedua ucapan ini amatlah ringkas namun memberi keuntungan dan nikmat yang luar biasa bagi kita. Karena itu ucapan alhamdulillah dan salawat kepada Rasulullah tidak boleh kita lepaskan; harus senantiasa kita ucapkan di setiap kesempatan.

Salah satu keuntungan yang kita peroleh dengan mengucapkan alhamdulillah dan salawat adalah peningkatan ketakwaan kita. Mari kita jaga ketawaan ini dengan senantiasa bersyukur dan mengucapkan salawat.

Hadirin sidang Jumat yang dirahmati Allah!

Sasaran khutbah Jumat ini adalah mengingatkan kita akan keadaan diri kita. Salah satu yang penting untuk diingat adalah sebuah peristiwa yang semua manusia akan mengalaminya kelak di hari penghitungan, yawm al-hisab. Peristiwa apakah itu?

Allah swt berfirman dalam Al-Quran Surah 17 Al-Isra ayat 13 dan 14:

وَكُلَّ إِنسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَائِرَهُ فِي عُنُقِهِ وَنُخْرِجُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كِتَابًا يَلْقَاهُ مَنشُورًا [١٧:١٣]

اقْرَأْ كِتَابَكَ كَفَىٰ بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًا [١٧:١٤]

Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetapnya kalung) pada lehernya. Dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah kitab yang dijumpainya terbuka. “Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu”.

Peristiwa yang akan kita alami kelak di hari hisab adalah pembacaan suatu kitab. Kitab tersebut adalah kitab diri kita, kitab yang memuat catatan pelanggaran, dosa, dan maksiat kita serta seluruh perbuatan atau amal saleh kita.

Jamaah Jumat yang merindukan syurga!

Menurut hadirin, perbuatan manakah yang akan lebih banyak kita lihat dan baca pada kitab diri jamaah sekalian? Kalau kita menjawab: perbuatan dosa, maksiat, pelanggaran, maka mari sama-sama kita bersyukur kepada Allah karena masih dianugerahi kesadaran bahwa kita masih perlu memperbaiki dan mengubah diri kita menjadi muslim yang lebih baik.

Lantas, bagaimana caranya kita menjadi muslim yang lebih baik? Bagaimana caranya kita memperbaiki dan mengubah diri agar kitab yang nanti kita baca itu isinya dominan amal saleh kita?

Ada tiga perbuatan yang hendak khatib sampaikan pada kesempatan ini. Tiga jenis perbuatan tersebut insya Allah akan membuat diri kita menjadi muslim yang lebih baik.

Pertama, perbuatan syukur. Kita selalu menerima banyak nikmat Allah. Nikmat yang diberikan Allah kepada kita tak pernah berhenti dan saking banyaknya tidak bisa kita hitung (وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ) QS. An Nahl: 18. Jika kita merespon nikmat tersebut tersebut dengan kesyukuran, maka catatan kitab diri kita akan penuh dengan kebaikan.

Kedua, perbuatan sabar. Di sela-sela kenikmatan yang kita rasakan, Allah memberi kita musibah, cobaan, ujian

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ [٢:١٥٥]

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ [٢:١٥٦]

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun”.

Ketiga, perbuatan ikhlas. Ikhlas berkaitan dengan niat, motif, atau tujuan melakukan sesuatu. Dalam hadits yang terkenal dari Umar bin Khathab Radhiyallahu anhu yang diriwayatkan oleh Imam Bukhâri dan Muslim, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ, وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى, فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيْبُهَا, أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا, فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ

Sesungguhnya setiap amalan disertai niat. Dan sesungguhnya setiap orang hanya akan mendapatkan apa yang ia niatkan. Barangsiapa hijrahnya untuk mendapatkan dunia atau untuk wanita yang ingin ia nikahi, maka hijrahnya kepada apa yang ia berhijrah kepadanya.

Ikhlas artinya seluruh perbuatan kita diniatkan karena dan untuk Allah semata, lillahi. Sebagaimana petunjuk dalam Al-Quran Surah 98 Al-Bayyinah 5:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ [٩٨:٥]

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَلَّ اللهُ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ، إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ. فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

###

اَلْحَمْدُ لله حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَ اَصْحَابِهِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا} وَقَالَ: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا}

اَمَّا بَعْدُ،

Hadirin yang mencintai dan dicintai Allah! Mari kita mengubah dan memperbaiki diri dengan melakukan tiga perbuatan sederhana yang telah diulas pada khutbah pertama tadi, yaitu syukur, sabar, dan ikhlas. Semoga kelak, di hari penghitungan, kita semua membaca kitab diri kita dengan penuh kebahagiaan.

ثُمَّ اعْلَمُوْا أنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ عَلَى رَسُوْلِهِ فَقَالَ: {إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا}.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ.

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.

عِبَادَ الله! اِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَ الْإِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَ يَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ وَ الْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَّكَّرُوْنَ

فَاذْكُرُوْا الله الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَ اشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَ لَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ وَ اللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ.

وَأَقِمِ الصَّلاَةَ

Menjadi Bahagia

kitabdiri.com – Selain sebab dari luar, kita bisa merasa senang dan bahagia karena sebab dari dalam diri atau jiwa (nafs) kita.

Salah satu sumber kebahagiaan dari dalam diri adalah ketika kita mengingat Allah.

Ingatan kepada Allah memicu rasa tenang. Ketenangan ini lalu meluas menjadi kebahagiaan.

Rasa syukur kemudian terpicu setelah menikmati kebahagiaan. Setelah melakukan perbuatan syukur, timbul lagi kebahagiaan. Ini karena esensi perbuatan syukur adalah mengingat Allah.

kita bisa dengan mudah mengakses dan menikmati kebahagian. Kapan saja kita perlu merasa bahagia kita mendiamkan diri, menenangkan diri lalu memanggil Allah dengan penuh perasaan.

Begitu panggilan kita direspon Allah, seketika itu juga mengalir perasaan tenang dan bahagia.

 

Selamat menikmati kebahagiaan.

[]

Al-Quran yang Mahjuran

kitabdiri.com – Rasulullah saw mengadu kepada Allah bahwa kaumnya mengabaikan Al-Quran.

Al-Furqan 25:30

وَقَالَ ٱلرَّسُولُ يَٰرَبِّ إِنَّ قَوْمِى ٱتَّخَذُوا۟ هَٰذَا ٱلْقُرْءَانَ مَهْجُورًا

Dan Rasul (Muhammad) berkata, “Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Qur’an ini diabaikan.”

Pada peringatan maulid nabi Muhammad saw tahun ini, kita tidak hanya mengenang sosok manusia agung ini, namun juga tidak mengabaikan Al-Quran dengan cara: baca, hafal, pelajari, amalkan.

Kita tidak puas dan berhenti hanya pada anak tangga membaca dan menghafal saja namun kita lanjutkan hingga ke anak tangga pengamalan.

Dengan mengamalkan ayat dan ajaran Al-Quran, kita menjadikan Al-Qur’an sebagai pemimpin kita, sebagai kitab yang kita ikuti bukan kitab yang kita tinggalkan, abaikan, acuhkan (mahjuran).